Friday, January 21, 2011

Esok Belum Tentu Milik Kita

Bismillahirrahnairrahim...


“Kita dilahirkan dalam keadaan kita tidur. Kita hidup dalam keadaan kita bermimpi. Dan kita mati sebelum sempat kita bangun..”
Kata-kata Jalaluddin Rumi ini menyentap tali jantung saya.


Langsung saya teringat kata-kata Saidina Umar.
“Kebanyakan manusia tidur di atas muka bumi ini dan hanya akan terjaga setelah mereka mati,”
Barangkali sebab itulah banyak manusia yang telah mati meminta kepada Allah untuk hidup semula. Agar mereka boleh beramal sebanyak-banyaknya.

Dalam Al-Quran banyak sekali Allah menyebut kebanyakan manusia yang telah mati minta untuk dihidupkan kembali agar mereka boleh berbuat amal sebanyak-banyaknya.
Ya Allah…,

“Saya belum dapat hidayah,”

“belum masanya untuk saya berubah,”

Antara frasa-frasa yang pasti meluncur keluar dari dua ulas bibir mereka yang menerima teguran.

Hakikatnya, hidayah itu perlu dikejar dan dicari. Bukan sekadar dinanti.

Namun tidak dinafikan, mereka yang menanti hidayah juga sebenarnya akan memperolehnya. Apa tidaknya, kebanyakan mereka yang meninggal dunia mendapat hidayah di dalam kubur. Oleh sebab itu, mereka memohon kepada Allah untuk dihantar semula ke dunia dan berjanji sesungguh hati untuk beramal.

Lebih kurang seminggu lepas, seorang pelajar perubatan tahun tiga di Iskandariah meninggal dunia akibat keracunan gas pemanas air.

Sama ada kita suka atau tidak. Bersedia atau tidak. Ajal tetap akan datang menjemput kita apabila tiba masanya. Tidak lewat walau sesaat. Tidak cepat walau sekadar satu kerdipan mata.
Sebagaimana malaikat Izrail tidak pernah lalai menjenguk dan mengintai kita setiap hari, sekerap itulah seharusnya kita mengingati pertemuan kita dengannya.

“Asyik-asyik sebut pasal mati! Tak ada benda lainkah?”

Mempercayai akhirat bukan bererti meremehkan dunia. Ujar Dr. Yusuf Al-Qardawi.

Andai terlintas dalam fikiran untuk berbuat baik, maka jangan bertangguh lagi. Andai terdetik untuk berubah jangan dinanti-nantikan lagi. Kerana esok belum tentu milik kita.

1 comment:

Eda Mariati said...

alhamdulillah... bagus sekali tulisan ini :-)