Saturday, September 06, 2008

KUN RABBANIYYAN WALA TAKUN RAMADHANIYYAN

Alhamdulillah setinggi-tinggi kesyukuran kita lafazkan buat Ilahi kerana dengan ramat dan kasih sayang-Nya hingga saat dan detik ini kita masih diberikan peluang untuk bernafas dan yang lebih bermakna lagi kita diberikan kesempatan berada dalam bulan mulia ini yakni Ramadhan. Seharus dan sewajibnya Ramadhan ini dimanfaatkan, dihargai dan dihayati kerna kita tidak pasti Ramadhan akan datang akan mampu kita jejaki atau sebaliknya. Ajal sentiasa mengintai kita biar di mana pun kita berada.

Alhamdulillah, dengan izin-Nya saya diberi peluang oleh Allah untuk menghadiri ceramah atau tazkirah yang diberikan oleh Ustaz Muhadir beberapa hari lepas. Cantik sekali tajuknya. " Kun Rabaniyyan wala takun Ramadhaniyyan".

Tajuk ini kena pada batang hidung saya sendiri dan ( maaf sebut) mungkin kebanyakan umat Islam di luar sana.




Bulan ramadhan dikatakan sebagai bulan pesta beribadah. Ramadhan juga dkatakan sebagai madrasah untuk membentuk peribadi muslim sejati. Dalam bulan ini masjid-masjid dan surau-surau pada malam hari penuh dan meriah dengan pelbagai lapisan masyarakat terutamanya awal-awal ramadhan ini. Tidak cukup dengan berpuasa pada siang hari, kita tambah dengan qiamullail di sepertiga malam. Berjuzuk-juzuk Al-Quran kita baca dalam sehari-hari. Sadaqah tidak henti-henti dihulurkan. Zikir sentiasa basah dibibir.




Mereka-mereka yang jarang-jarang solat fardhu sehari-hari pun turut berkunjung ke masjid untuk bertaraweh. Alhamdulillah.
Namun apabila berlalunya ramadhan, amalan -amalan ini turut berlalu. Seolah-olah ibadah ini hanya valid dalam bulan Ramadhan.



Menjelang satu syawal kita kembali seperti sediakala. Kita kembali kepada tabiat sebelum tiba Ramadhan. Yang jarang-jarang solat fardhu, kembali jarang-jarang bersolat. Al-Quran diletakkan kembali di tempat paling tinggi misalnya di atas almari dan tidak disentuh-sentuh lagi. Jadilah al-Quran itu suci dalam debu. Masjid-masjid dan surau kemblai lengang.




Mengapa hal ini berlaku? Adakah sebulan itu tidak cukup untuk kita membentuk tabiat baru dan mengikis terus peribadi mazmumah?Di manakah silapnya?



Jawapannya ada pada diri kita masing-masing. Andai kita jadi hamba pada Ramadhan maka inilah natijah yang kita akan perolah usainya Ramadhan. Tetapi, jika kita menjadi hamba Allah, biar di bulan apa sekalipun kita berada, kita akan tetap istiqamah dengan amalan-amalan kita.

Saya petik, kata-kata Ustaz Muhadir, " Jika kamu menyembah atau menjadi hamba kepada bulan Ramdhan, ingatlah Ramadhan itu datang dan pergi, tetapi andai kamu menjadi hamba Allah, Allah itu tetap ada dan terus ada walau di mana kita berada,"

1 comment:

nurseri said...

ye..bttul tu..dan ustaz juga ada mengatakan bahaw cara2 untuk menyucikan jiwa itu ada 4
1) banyakan berlapar
2) Banyakn diam
3) banyakan bangun malam
4) banyakan muhasabah diri (berkhalwat)