Thursday, October 23, 2008

Kedai Buku WM

Kertas peperiksaan terakhir saya jatuh pada 16 haribulan. Begitu juga seorang teman saya. Lalu bersama-sama kami merencana untuk pergi ke MPH di Mid Valley setelah habis peperiksaan nanti.

Awal pagi pada 17 haribulan kami menaiki bas ke sana. Berbunga hati saya. Lama sudah rasanya saya tidak berkunjung premis buku itu.


Susah sebenarnya mencari sahabat yang sanggup menemani saya berjam-jam membelek dan meniliti satu demi satu buku seperti yang saya suka lakukan. Sebab itu, sebelum ini saya lebih gemar berkunjung ke sana seorang diri walaupun agak bimbang jugak sebenarnya akan keselamatan diri.


Mujur saya ketemu Salihah. Kami berkongsi minat yang sama. Malah, kami turut meminati penulis buku yang sama. Apabila bertemu, rancak kami berbual tentang novel-novel mahupun bahan- bahan bacaan lain yang menarik perhatian kami untuk kongsi bersama.


Rupa-rupanya, salihah tidak pernah datang premis buku di Mid Valley ini. Pertama kali berkunjung katanya. Dia jatuh cinta dan mengajak saya untuk berkunjung lagi nanti. Alhamdulillah, selepas ini saya tidak perlu gusar lagi andai saya mahu membeli buku di sini.
“Eh, Cik Mun. tentu kedai buku ini bukan milik orang melayukan?” pertanyaan Salihah menyebabkan saya sedikit tersentak. Saya merenung Salihah. Saya akui kebenaran kata-kata Salihah walaupun saya sendiri tidak pasti siapa pemiliknya.


“ Nak tak, nanti kita sama-sama buka toko buku seperti ini? Wah, seronoknya Cik Mun kalau kita boleh buka sebuah kedai buku sebesar ni,” pada wajahnya terpancar kesungguhan walaupun suaranya bersahaja. Saya seolah-olah dapat menyelami kegembiraan yang dirasai oleh Salihah apabila berdiri ditengah-tengah lautan buku.


“ Boleh. Apa kita nak namakan kedai kita nanti?” saya terus menghangatkan impian Salihah yang juga merupakan impian saya sejak pertama kali berkunjung ke MPH dulu.


“ Ha, apakata kita letak nama WM. W untuk Wan Salihah dan M untuk Munirah,” Salihah mencadangkan penuh semangat. pecah tawa kami berdua. nasib baik tidak begitu ramai orang di tempat kami duduk.


Dalam diam, jauh di sudut hati saya, saya benar-benar berharap impian itu menjadi nyata. Saya berharap untuk memiliki kedai buku sendiri dan menghabiskan masa dengan membaca ( walaupun cita-cita sebenar saya ialah untuk menjadi pensyarah matematik, apa salahnya sambil menyelam minum air!). Oh, alangkah indahnya hidup dalam keadaan itu!


Salihah membeli sebuah novel dan dua buah buku motivasi manakala saya hanya membeli sebuah novel. Kami berlalu dan berharap untuk datang lagi nanti, Insyaallah!

1 comment:

ana_jundullah said...

Insya Allah..Kejayaan bermula dgn impian..semoga impian korang dpt menjadi kenyataan satu hari nnt..KE ARAH MENGGEMILANGKAN ISLAM!!