Monday, September 27, 2010

Mesir dan Ceriteranya

Bismillahirrahmanirrahim...

"Menyesal datang mesir! Buruk! kalau tahu macam ini lebih baik aku belajar di Malaysia!" ujar seorang adik junior yang baru tiba di bumi kinanah ini.

"Astafgfirullah!" itu sahaja yang mampu saya ucapkan tatkala mendengar Zety mengulang kembali ucapan pelajar berkenaan.

Alhamdulillah. Saya tidak punya perasaan sedemikian ketika mula-mula sampai di sini. Barangkali semua itu terlah dikhabarkan awal-awal kepada saya.

"Muni terkejut tak tengok Mesir ini?" duga Asilah.

"Terkejut apa?" soal saya keliru.

"Terkejut dengan suasana 'bersih' di Mesir ini," lanjut Asilah. Saya tersenyum sambil menggeleng-gelengkan kepala.


Habuk dan Mesir seakan-akan tidak boleh dipisahkan. Jelas kelihatan di cermin-cermin tingkap kedai dan rumah. Begitu juga pada badan kenderaan yang diparkir di pinggir jalan.

Bangunan-bangunannya pun kelihatan usang kerana habuk tebal yang menyelimutinya. Namun bangunan-bangunan ini cantik di mata saya. Mungkin kerana nilai sejarah yang tersimpan di dalamnya. masjid-masjidnya. Gereja-gerejanya. Rumah-rumahnya.

Bukan itu sahaja, kenderaan-kenderaan di sini juga kelihatan 'antik' dan 'lama'.

"Boleh dikatakan setiap kenderaan di Mesir ini pasti menerima geselan kasih sayang," ujar Mahabbah. Saya tersenyum. Pada badan kenderaan terutamanya kereta-kereta yang meluncur di atas jalan kita akan dapatm elihat calar-calar atau bahagian-bahagian kemek. Hatta kereta baru sekalipun.

"Hon itu wajib dan brek itu sunat muaakad," seloroh Mahabah lagi.
Bunyi hon seumpama melodi semulajadi di sini.

"Eh tak dengar bunyi honlah pagi ini!" tegur saya usai solat Subuh.

"Memanglah sebab sekarang awal pagi," balas Mahabbah lagi.

itu satu baru satu sisi Mesir dan warganya yang dapat kita lihat.

Di sini juga bertaburan kuliah dan majlis ilmu. Satu sisi positif Mesir yang tiada tolok bandingnya.

Alhamdulillah saya sendiri berkesempatan untuk menghadiri kuliah minggu Syeikh Yusri di Masjid Al-Azhar. Kemudian saya menemani Mahabbah dan Kak Niena memperdengarkan bacaan kepada Syeikh Nabil.

Saya hanya transit di kaherah selama seminggu. Namun dalam masa seminggu ini banyak benda telah saya belajar. Macam-macam makanan juga telah saya cuba. koshairi, syawirma. syistowok, krib.. Hmm padanlah mereka yang tinggal di sini cepat naik berat badannya..=)

Siapa kita menentukan bagaimana kita melihat sesuatu perkara.

Setelah hampir seminggu berada di sini, saya masih seakan-akan bermimpi. Tidak sangka saya sudah benar-benar berada di sini.

Hari ini saya akan bertolak ke zagazig. Rumah sewa telah kami dapat. sewanya pun berpatutan yakni 500 genih sebulan., Empat bilik lengkap dengan perabot. Tapi apabila Najwa maklumkan kedudukan rumah. hampir tersembur air yang sedang saya minum. Hmm patutlah murah. Rumah kami di tingkat paling atas yakni tingkat tujuh tanpa kemudahan lif!

"Saya pernah kena ragut, jatuh dari bas, pasport hilang," ujar Zety.

Mahabbah yang baru setahun di sini pun mengalami pelbagai ujian. Dugaan yang pada saya tidak kecil. Subhanallah.

"Lebih baik awak balik ke Malaysia. Tinggal di sini buat membazir duit. Kuliah tak dapat masuk. Peperiksaan tak dapat ambil," ujar seorang pegawai kepada Mahabbah. Hancur luluh hatinya.

"Sekali kaki melangkah ke Mesir ini jangan pernah fikir untuk berpatah balik. Usahalah agar dapat menuntut ilmu dan belajar di sini walau dengan apa cara sekalipun," nasihat Prof Razali kepada Mahabbah. Kata-kata yang membuatkan Mahabbah terus bertahan dan natijahnya nanti kami akan sama-sama berada dalam satu kuliah di Zagazig. Alhamdulillah.

Saya kagum dengan kekuatan dan ketabahan hatinya. Inspirasi untuk saya meneruskan perjuangan di bumi ini.

Hampir semua yang pernah memijakkan kaki di bumi anbiya' ini menyimpan cerita dan kenangan sendiri. Berdebar-debar juga dada saya. Apa pula ujian dan dugaan yang bakal saya terima. Namun saya percaya mehnah dan tribulasi inilah yang membuatkan kembara ilmu mereka di sini bermakna dan indah.

"Masa HO nanti, kena tahan telinga. Kena banyak bersabar. Kata ibu, dalam tempoh ini ada sahaja doktor-doktor baru tidak dapat bertahan kerana dibuli dan dimarahi oleh doktor yang elbih senior," ujar saya pada mahabbah.

Mahabbah tersenyum.

"Rasanya doktor-doktor lulusan Mesir tiada masalah itu," balas Mahabbah sambil tersenyum. Saya menjugkitkan kening.

"Di sini puas dah kena marah dengan orang Arab sampai naik lali. Sampai telinga keballah," lanjut Mahabbah. Ketika itu saya baru saja sampai ke sini. Jadi saya tidak begitu faham maksud sahabat saya ini.

Namun setelah seminggu di sini, hmmm saya semakin jelas makna kata-katanya tempoh hari.

"Bekengnyo," tegur seorang sahabat sebaik sahaja dia bertanyakan kepada petugas di kedai buku berkenaan harga sebuah buku nota.

"Hmm, di mana-mana pun meme side-side dio lagu tu doh," jawab seorang sahabat lagi pasrah.

Di belakang saya menyembunyikan senyum sambil membisikkan di dalam hati, ujian dan dugaan di bumi ini kelak akan membuatkan saya sepasrah mereka...

4 comments:

завоеватель said...

Salam..
keadaan di Mesir, tak jauh bezanya ngan kat karad, india. Masalah debu dan bangunan2 lama tue memang dah jadi identiti kat sini. Dan bunyi hon 'dihalalkan' seolah-olah ianya wajib. Bunyinya pun siap berlagu lagi tue.. =)

qamar_muneera said...

wasalam..
Moga pengalaman ini mengajar kita sesuatu tentang kehidupan..

qamar_muneera said...

wasalam..
Moga pengalaman ini mengajar kita sesuatu tentang kehidupan..

Hajra Tudung Shoppe said...

semoga munirah berjaya di sana..