Thursday, March 10, 2011

Berkah Menulis

Bismillahirrahmnairrahim..

“Menulis memang telah memberis banyak berkah buat saya. Allah begiyu pemurah. Padahal saya hanya menulis. Lewat menulis saya berkesempatan berinteraksi dengan banyak orang. Juga melangkah lebih jauh yang kalau harus dilakukan dengan ongkos sendiri, rasanya dompet saya belum cukup tebal untuk itu..,” Asma Nadia dalam Catatan Hati Bunda.

Dalam diam saya akui apa yang di sebut Bunda Asma ini.

Lewat dua novel yang saya tulis ini sudah beberapa jemput untuk mengisi slot telah saya terima. Sungguh saya tak sangka, disebabkan menulis saya dijemput untuk pelbagai acara. Sama ada bedah novel saya sendiri mahupun memberikan bengkel penulisan (sesuatu yang tidak pernah terlintas dalam fikiran saya sebeulmnya) . padahal saya baru kurang lebih setahun bergelar penulis.

Apabila di panggil untuk memberi slot sudah tentu saya perlu berbicara bukan menulis! Satu cabaran yang hebat untuk saya sebenarnya.

Dulu, ketika saya mengambil keputusan menulis sebagai ‘jalan dakwah’ saya tidak terfikir saya perlu memperbaiki pengucapan awam yang kian buruk sejak saya tinggalkan bangku sekolah menengah. (Disekolah dulu saya aktif dalam syarahan dan forum).

Saya boleh mengucapkan selamat tinggal kepada dunia pengucapan awam.

Kita merancang. Allah jua merancang. Namun, sudah tentu Allah jua sebak-baik perancang.

“Apa ibrah yang paling ketara Munirah perolehi daripada menulis ini?” tanya kak Asti ketika sesi bedah buku di Anjung Semarak USM baru-baru ini.

Pada saya manfaat terbesar yang saya dapat dengan menulis sudah tentulah tekanan untuk membaca.

Meminjam kata-kata Dato’ A. Samad Said.

“Untuk menjadi penulis, seseorang itu perlu membaca, membaca, membaca,membaca dan kemudian menulis.”

Selepas melalui tempoh ‘turning point’ (istilah yang diberikan oleh seorang teman, bakal guru kaunseling ^_^) dalam kehidupan yang sedikit menyuramkan self esteem saya, menulis banyak membantu saya membina kembali keyakinan diri.

Pertamanya, apabila saya menerima sekian banyak respon positif daripada pembaca sama ada melalui emel, YM mahupun FB.

Keduanya, menulis ‘memaksa’ saya untuk berinteraksi dengan orang ramai. Tentu saja ketika mana saya dipanggil untuk mengisi slot-slot tertentu. Mahu tak mahu saya terpaksa kembali ke arena pentas pengucapan awam. Rupa-rupanya keterpaksaan ini sangat membantu saya menyuburkan kembali sikap percaya diri. Alhamdulillah…

“Apa perancangan Munirah untuk masa akan datang dalam bidang penulisan ini?” soal Kak Asti, peserta bedah buku yang paling aktif bertanya ^_^.

Seriusya, saya tiada satu plan perancangan yang rapi dan tersusun untuk bidang penulisan ini. Saya menulis hanya sebagai hobi. Hobi yang pada saya mampu menyumbang buat ummah dan menolong saya memanfaatkan masa sebaik nya.

Soalan Kak Asti ini saya kira Berjaya mengetuk hati saya untuk membuat pelan yang lebih tersusun.

Saya tidak bercadang untuk menulis selama-lamanya. Tambahan apabila sudah berkerjaya nanti.

Ketika melangkah ke bumi anbiya’, jadual penulisan saya sedikit caca merba jadinya. Sampai blog pun tidak ter ‘update’. Bahkan saya sehingga bercadang untuk tidak menulis lagi.
Namun, berkah menulis membuatkan saya kembali menilai keputusan yang saya mahu ambil ini. Barangkali ini mungkin saja teguran daripada Ilahi.

"Munirah tak nak cuba tulis skrip drama? zaman sekarang orang mengejar masa. Tak sempat sangat hendak membaca. Kalau terjun dalam bidang penulisan skrip drama, sekurang-kurangnya boleh menjernihkan industri hiburan kita yang sudah tak terarah ini," cadang Kak Wani.

saya mengangkat kening sambil mengusap-usap dagu.

saya akan jawab pertanyaan Kak Wani in dalam entri akan datang, insya-Allah..^_^

3 comments:

make it free said...

bagusnye blog awak,, tenang je,,,,
im new n hoping u can follow me back,, thanks a lot!!
http://buatduitorangmalaysia.blogspot.com/
its not bout money,, its mine!


-and i do hope kalau ade yang free tu, visit n follow kalau nak,, tinggalkan jejak,, insyaallah follow kalau nampak,,, terima kasih sgt2!

aku adalah aku said...

Assalamualaikum w.b.t..
Alhamdulillah... say dah bace novel Qasidah untuk kekasih.... sangat best... banyak pengajaran...

Taufik Hidayah said...

Salam akak...teruslah menulis dengan hati..jadi ilmu yang bermanfaat untuk kami yang juga menatapi dengan suluhan hati yang tulus mulus menuju redhaNya..syukran illah kak...